KUALA LUMPUR: Sejarah Kenya tercipta di Brookhouse International School, Nairobi  pada malam 11 Februari lalu ketika lapan calon turun ke podium debat untuk membahas berbagai  program tawaran mereka sebagai Presiden Kenya.

 

Perkara itu dilaporkan media nasional Kenya Africa Review.

 

Pada awalnya hanya enam calon yang dijadualkan tetapi dua calon yang disekat akhirnya diputuskan untuk turut mengambil bahagian.

 

Mereka adalah Perdana Menteri Raila Odinga, dua wakilnya Uhuru Kenyatta dan Musalia Mudavadi, mantan anggota parlimen Martha Karua, Peter Kenneth dan Paul Muite serta mantan Setiausaha Tetap Kementerian James ole Kiyiapi dan mantan guru Mohammed Abduba Dida.

 

Setelah memperkenalkan diri, calon diminta untuk memberikan perspektif mereka tentang etnisitas yang dianggap sebagai pendorong utama politik Kenya.

 

Perdebatan itu disiarkan langsung secara lokal pada lapan saluran TV dan 34 stesen radio. Media antarabangsa termasuk BBC, CNN, Reuters dan Al Jazeera juga membuat liputan acara bersejarah tersebut.

 

Di bawah adalah petikan ulasan blogger Omak Kau berhubung debat tersebut.

Negara Kenya, negara yang dikatakan jauh lebih mundur dari Malaysia, negara di mana warga yang tahu membaca dan berilmu jauh lebih kecil dari Malaysia, negara yang mempunyai rakyat hidup di bawah paras kemiskinan jauh lebih besar dari Malaysia, sudah pun diadakan DEBAT secara LIVE uantuk membolehkan rakyatnya membuat penilaian tepat untuk siapa yang lebih layak menjadi Presiden Kenya.

Malaysia di bawah Umno BN pimpinan Najib Razak yang sering kali berucap tidak takut dan gentar dengan sesiapa, mendabik dada bercakap besar, sombong dan angkuh kerajaan pimpinannya mendapat sokongan padu dan jitu dari rakyat.

 

Diwar-warkan di semua media arus perdana sama ada cetak mahupun elektronik yang Najib Razak ke mana saja berada akan disambut puluhan ribu rakyat sambil membawa plakad I LOVE PM tetapi menikus untuk menyahut cabaran berdebat dengan Anwar Ibrahim.

Share on Myspace